Tangan Kamu Akan Berakhir Begini Terlalu Sering Mengirim Pesan

Three FM 30 Juni 2017 | 09:44 189
Tangan Kamu Akan Berakhir Begini Terlalu Sering Mengirim Pesan

Ilustrasi mengecek email melalui ponsel. (Shutterstock)

Menurut pakar kesehatan, hal yang paling sering kita lakukan dengan ponselyaitu berkirim pesan. Kondisi itu ternyata memiliki dampak pada kesehatan kita.

Beberapa dokter mengklaim bagaimana pengguna smartphone kerap mendapatkan rasa sakit atau mati rasa di tangan dan pergelangan tangan setelah mengirim pesan untuk jangka waktu yang lama. 

"Saya pikir kita mungkin melihat lebih banyak masalah dalam hal gangguan tangan, seperti tendinitis, cedera, artritis, artritis jengkel di jalan, dan bahkan mungkin sindrom terowongan karpal (penyakit di pergelangan tangan)," kata Dr. Sanjeev Kakar, ahli bedah ortopedi di Mayo Klinik Rochester, Minnesota. 

"Anak-anak 20 tahun yang lalu tidak menggunakan perangkat genggam, dan sekarang mereka menggunakannya setiap saat di sekolah dan di rumah. Kita mungkin berada di puncak gunung es, dan kita akan melihat efek kumulatif," sambungnya.

Di sisi lain, beberapa dokter telah mencatat bahwa tidak ada diagnosa medis resmi untuk masalah tangan dan pergelangan tangan terkait teknologi, dan hanya karena masalah tersebut berkorelasi dengan penggunaan smartphone tidak berarti mereka disebabkan penggunaansmartphone.

 

"Sampai saat ini, sebenarnya tidak ada diagnosis spesifik yang disebabkan oleh penggunaan keyboard komputer atau penggunaan smartphone yang kita ketahui. Jadi misalnya, hanya karena Anda menggunakan ponsel tidak berarti Anda cenderung terkena sindroma terowongan karpal," Kata Dr Aaron Daluiski, seorang dokter-ilmuwan dan ahli bedah di Rumah Sakit untuk Operasi Khusus di New York. 

"Jika terkait secara khusus dengan penggunaan ponsel atau penggunaan smartphone, kami memperkirakan lonjakan satu ton pasien tambahan dan melakukan lebih banyak operasi per tahun karena masuknya penggunaan smartphone selama 10 tahun terakhir. Kami hanya tidak melihat peningkatan dramatis dalam kejadian,"lanjut dia.

Penggunaan smartphone sendiri terus berkembang di seluruh dunia. Dalam survei Pew Research Center 2015, 72% orang Amerika, 77% orang Australia, 74% orang Israel, 88% warga Korea Selatan dan 71% orang Spanyol melaporkan memiliki sebuah smartphone

Sebuah studi yang dipublikasikan di British Medical Journal pada 2015 tidak menemukan hubungan antara penggunaan komputer dan kasus baru sindrom terowongan karpal. Namun, sebuah studi pada 2015 di Journal of Neurological Scientists menyarankan bahwa penggunaan komputer yang berlebihan mungkin merupakan faktor risiko minor untuk sindroma terowongan karpal. 

Sekarang, sebuah penelitian kecil yang dipublikasikan di jurnal Muscle and Nerve menunjukkan bahwa menggunakan perangkat elektronik lebih dari lima jam sehari - dibandingkan dengan menggunakan perangkat selama lima jam atau kurang, dapat mempengaruhi saraf di pergelangan tangan cukup besar. Studi ini hanya melibatkan 48 orang dewasa, berusia 18 sampai 25 tahun, banyak di antaranya benar-benar tidak melaporkan gejala klasik terowongan karpal, seperti kesemutan atau mati rasa di ibu jari, telunjuk dan jari-jari panjang. 

Sebaliknya, mereka melaporkan adanya tingkat rasa sakit di tangan dan pergelangan tangan mereka. Orang dewasa mengisi kuesioner tentang seberapa sering mereka menggunakan perangkat elektronik setiap hari. Para peneliti menganalisis tanggapan mereka, melakukan pemeriksaan fisik dan gambar ultrasonografi yang diproses dari tangan dan pergelangan tangan mereka. 

"Peserta ditanyai tentang tingkat kesakitan dalam kuesioner kami, namun tes fisik tersebut mengukur adanya mati rasa dan kesemutan," kata Peter White, rekan penulis studi dan asisten profesor di Universitas Politeknik Hong Kong. 

Penelitian ini memiliki keterbatasan karena ukuran sampelnya yang kecil dan relatif homogen, data yang dilaporkan sendiri dan bergantung pada pemeriksaan fisik dan pencitraan ultrasound daripada pengujian diagnostik elektro untuk mengukur kesehatan pergelangan tangan dan pergelangan tangan, kata White. "Karena itu, eksplorasi tambahan mungkin diperlukan untuk verifikasi hasil ini," ungkapnya. 

"Sindroma terowongan karpal biasanya merupakan kondisi yang mempengaruhi orang-orang dari usia paruh baya, terutama perempuan, jadi temuan kami menunjukkan adanya potensi hubungan antara penggunaan perangkat elektronik yang berkepanjangan dan intensif oleh orang dewasa muda dan risiko cedera, seperti sindroma terowongan karpal," tutup dia. (Zeenews